Minggu, November 12, 2017

Pengertian Budaya Menurut Para Ahli, Secara Umum, Unsur-Unsur Kebudayaan, Fungsi Kebudayaan, Wujud Dan Komponen Kebudayaan Dan Contoh Budaya.

Budaya ialah suatu pola hidup menyeluruh. budaya mempunyai sifat kompleks, abstrak, dan luas. Banyak aspek kebiasaan turut menilai perilaku komunikatif. Unsur-unsur sosio-budaya ini tersebar dan meliputi tidak sedikit kegiatan sosial manusia.

Pengertian Budaya Secara Umum
Budaya ialah suatu teknik hidup yang berkembang dan dimiliki bareng oleh sebuah kumpulan orang dan diwariskan dari generasi ke generasi. Budaya terbentuk dari tidak sedikit unsur yang rumit, tergolong sistem agama dan politik, adat istiadat, bahasa, perkakas, pakaian, bangunan, dan karya seni.

Bahasa, sebagaimana pun budaya, adalahbagian tak terpisahkan dari diri insan sehingga tidak sedikit orang ingin memandangnya diwariskan secara genetis. Ketika seseorang berjuang berkomunikasi dengan orang-orang yang bertolak belakang budaya dan menyesuaikan perbedaan-perbedaannya, memperlihatkan bahwa kebiasaan itu dipelajari.

Beberapa dalil mengapa orang mengalami kendala ketika berkomunikasi dengan orang dari kebiasaan lain tampak dalam pengertian budaya: Budaya ialah suatu perlengkapan rumit nilai-nilai yang dipolarisasikan oleh sebuah citra yang berisi pandangan atas keistimewaannya sendiri.

"Citra yang memaksa" tersebut mengambil bentuk-bentuk bertolak belakang dalam sekian banyak  budaya laksana "individualisme kasar" di Amerika, "keselarasan pribadi dengan alam" di Jepang dan "kepatuhan kolektif" di Cina.

Citra kebiasaan yang mempunyai sifat memaksa itu membekali anggota-anggotanya dengan pedoman tentang perilaku yang pantas dan memutuskan dunia arti dan nilai logis yang bisa dipinjam anggota-anggotanya yang sangat bersahaja untuk mendapat  rasa bermartabat dan pertalian dengan hidup mereka.

Dengan demikian, budayalah yang meluangkan suatu kerangka yang koheren guna mengorganisasikan kegiatan seseorang dan memungkinkannya meramalkan perilaku orang lain.

Pengertian Budaya Menurut Para Ahli
Pengertian Budaya Menurut Wikipedia
Budaya ialah suatu teknik hidup yang berkembang dan dimiliki bareng oleh sebuah kumpulan orang dan diwariskan dari generasi ke generasi. Budaya terbentuk dari tidak sedikit unsur yang rumit, tergolong sistem agama dan politik, adat istiadat, bahasa, perkakas, pakaian, bangunan, dan karya seni.

Pengertian Budaya

Bahasa, sebagaimana pun budaya, adalahbagian tak terpisahkan dari diri insan sehingga tidak sedikit orang ingin memandangnya diwariskan secara genetis.

Pengertian Budaya Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia
Budaya ditafsirkan sebagai pikiran, akal budi atau adat-istiadat. Secara tata bahasa, definisi kebudayaan diturunkan dari kata kebiasaan yang ingin menunjuk pada pola pikir manusia.

Pengertian Budaya Menurut Koentjaraningrat
Budaya ialah suatu sistem usulan dan rasa, perbuatan serta karya yang didapatkan manusia dalam kehidupan bermasyarakat, yang dijadikan miliknya dengan belajar.

Pengertian Budaya Menurut E.B. Taylor
Budaya ialah : Suatu borongan kompleks yang mencakup pengetahuan, kepercayaan, seni, kesusilaan, hukum, adat istiadat, serta kesanggupan dan kelaziman lainnya yang dipelajari insan sebagai anggota masyarakat.

Pengertian Budaya Menurut Linton
Budaya ialah : Keseluruhan dari pengetahuan, sikap dan pola perilaku yang merupakan kelaziman yang dipunyai dan diwariskan oleh anggota sebuah masyarakat tertentu.

Pengertian Budaya Menurut Kluckhohn dan Kelly
Budaya ialah Semua rancangan hidup yang terbuat secara historis, baik yang gamblang maupun implisit, rasional, irasional, yang terdapat pada sebuah waktu, sebagai pedoman yang potensial guna perilaku manusia.

Unsur-Unsur Kebudayaan

  • Sistem Religi
  • Sistem Organisasi Kemasarakatan
  • Sistem Pengetahuan
  • Sistem Mata Pencaharin Hidup
  • Sistem Teknologi dan Peralatan
  • Bahasa
  • Kesenian


Fungsi Budaya

  1. Mempersatukan penduduk masyarakat.
  2. Memenuhi kebutuhan-kebutuhan dasar penduduk masyarakat.
  3. Mendorong evolusi dalam masyarakat.


Wujud dan komponen Budaya
Wujud Budaya
Berdasarkan keterangan dari J.J. Hoenigman, wujud kebudayaan dipisahkan menjadi tiga: gagasan, aktivitas, dan artefak.

Gagasan (Wujud ideal)
Wujud ideal kebudayaan ialah kebudayaan yang berbentuk kelompok ide-ide, gagasan, nilai-nilai, norma-norma, peraturan, dan sebagainya yang sifatnya abstrak; tidak bisa diraba atau disentuh. Wujud kebudayaan ini terletak dalam pemikiran penduduk masyarakat.

Jika masyarakat itu menyatakan usulan mereka tersebut dalam format tulisan, maka tempat dari kebudayaan ideal tersebut berada dalam karangan, dan buku-buku hasil karya semua penulis penduduk masyarakat tersebut.

Aktivitas (tindakan)
Aktivitas ialah wujud kebudayaan sebagai sebuah tindakan berpola dari insan dalam masyarakat itu. Wujud ini tidak jarang pula dinamakan dengan sistem sosial. Sistem sosial ini terdiri dari aktivitas-aktivitas insan yang saling berinteraksi, menyelenggarakan kontak, serta bergaul dengan insan lainnya.

menurut keterangan dari pola-pola tertentu yang menurut adat tata kelakuan. Sifatnya konkret, terjadi dalam kehidupan sehari-hari, dan bisa diamati, dan didokumentasikan.

Artefak (karya)
Artefak ialah wujud kebudayaan jasmani yang berupa hasil dari aktivitas, perbuatan, dan karya semua insan dalam masyarakat berupa benda-benda atau hal-hal yang bisa diraba, dilihat, dan didokumentasikan. Sifatnya sangat konkret salah satu ketiga wujud kebudayaan.

Dalam fakta kehidupan bermasyarakat, antara wujud kebudayaan yang satu tidak dapat dipisahkan dari wujud kebudayaan yang lain. Sebagai contoh: wujud kebudayaan ideal mengatur, dan memberi arah untuk tindakan (aktivitas) dan karya (artefak) manusia.

Sedangkan menurut keterangan dari Koentjaraningrat, wujud kebudayaan dipecah menjadi nilai budaya, sistem budaya, sistem sosial, dan kebudayaan fisik.

Nilai-nilai Budaya
Istilah ini, merujuk untuk penyebutan unsur-unsur kebudayaan yang adalahpusat dari seluruh unsur yang lain. Nilai-nilai kebudayaan yakni gagasan-gagasan yang sudah dipelajari oleh warga semenjak usia dini, sampai-sampai sukar diubah.

Gagasan berikut yang lantas menghasilkan sekian banyak  benda yang dibuat oleh insan menurut nilai-nilai, pikiran, dan tingkahlakunya.

Sistem Budaya
Dalam wujud ini, kebudayaan mempunyai sifat abstrak sehingga melulu dapat diketahui dan dipahami. kebudayaan dalam wujud ini pun berpola dan menurut sistem-sistem tertentu.

- Sistem Sosial
Sistem sosial adalahpola-pola tingkah laku insan yang mencerminkan wujud tingkah laku insan yang dilaksanakan menurut sistem. Kebudayaan dalam wujud ini mempunyai sifat konkret sampai-sampai dapat diabadikan.

- Kebudayaan Fisik
Kebudayaan jasmani ini adalah wujud terbesar dan juga mempunyai sifat konkret. Misalnya bangunan megah laksana candi Borobudur, benda-benda bergerak laksana kapal tangki, komputer, piring, gelas, kancing baju, dan lain-lain.

Komponen Budaya
Berdasarkan wujudnya tersebut, Budaya memiliki sejumlah elemen atau komponen, menurut berpengalaman antropologi Cateora, yakni :

Kebudayaan material
Kebudayaan material mengacu pada seluruh ciptaan masyarakat yang nyata, konkret. Termasuk dalam kebudayaan material ini ialah temuan-temuan yang didapatkan dari suatu ekskavasi arkeologi: mangkuk tanah liat, perhisalan, senjata, dan seterusnya.

Kebudayaan material pun mencakup barang-barang, laksana televisi, pesawat terbang, stadion olahraga, pakaian, gedung pencakar langit, dan mesin cuci.

Kebudayaan nonmaterial
Kebudayaan nonmaterial ialah ciptaan-ciptaan abstrak yang diwariskan dari generasi ke generasi, contohnya berupa dongeng, kisah rakyat, dan lagu atau tarian tradisional.

Lembaga sosial
Lembaga sosial, dan pendidikan menyerahkan peran yang tidak sedikit dalam kontek berhubungan, dan berkomunikasi di alam masyarakat. Sistem sosial yang terbentuk dalam sebuah Negara bakal menjadi dasar, dan konsep yang berlaku pada tatanan sosial masyarakat.

Contoh Di Indonesia pada kota, dan desa dibeberapa wilayah, perempuan tidak butuh sekolah yang tinggi lagipula bekerja pada satu instansi atau perusahaan. Tetapi di kota – kota besar urusan itu terbalik, lumrah seorang perempuan memilik karier.

Sistem kepercayaan
Bagaimana masyarakat mengembangkan, dan membina system keyakinan atau kepercayaan terhadap sesuatu, urusan ini akan memprovokasi system evaluasi yang terdapat dalam masyarakat. Sistem kepercayaan ini akan memprovokasi dalam kebiasaan, bagaimana memandang hidup, dan kehidupan, teknik mereka berkonsumsi, hingga dengan teknik bagaimana berkomunikasi.

Estetika
Berhubungan dengan seni, dan kesenian, musik, cerita, dongeng, hikayat, drama, dan tari –tarian, yang berlaku, dan berkembang dalam masyarakat. Seperti di Indonesia masing-masing masyarakatnya mempunyai nilai estetika sendiri.

Nilai estetika ini perlu dicerna dalam segala peran, supaya pesan yang bakal kita ucapkan dapat menjangkau tujuan, dan efektif. Misalkan di sejumlah wilayah, dan mempunyai sifat kedaerah, masing-masing akan membangu bagunan jenis apa saj mesti meletakan janur kuning, dan buah-buahan sebagai simbol yang makna disetiap derah berbeda.

Tetapi di kota besar laksana Jakarta jarang barangkali tidak tampak masyarakatnya menggunakan teknik tersebut.

Bahasa
Bahasa adalah alat pendahuluan dalam berkomunikasi, bahasa untuk masing-masing wilayah, bagian, dan negara mempunyai perbedaan yang paling kompleks. Dalam ilmu komunikasi bahasa adalahkomponen komunikasi yang susah dipahami.

Bahasa mempunyai sifat unik, dan perumahan yang melulu dapat dimengerti oleh pemakai bahasa tersebut. Jadi keunikan, dan kekompleksan bahasa ini mesti dipelajari, dan dipahami supaya komunikasi lebih baik, dan efektif dengan mendapat  nilai empati, dan simpati dari orang lain.

Cara pandang terhadap kebudayaan
Kebudayaan sebagai peradaban
Saat ini, banyak sekali orang memahami usulan "budaya" yang dikembangkan di Eropa pada abad ke-18, dan mula abad ke-19. Gagasan mengenai "budaya" ini merefleksikan adanya ketidakseimbangan antara kekuatan Eropa, dan kekuatan daerah-daerah yang dijajahnya.

Mereka memandang 'kebudayaan' sebagai "peradaban" sebagai lawan kata dari "alam". Menurut teknik pikir ini, kebudayaan satu dengan kebudayaan beda dapat diperbandingkan; di antara kebudayaan tentu lebih tinggi dari kebudayaan lainnya.

Artefak mengenai "kebudayaan tingkat tinggi" (High Culture) oleh Edgar Degas.
Pada praktiknya, kata kebudayaan merujuk pada benda-benda, dan kegiatan yang "elit" laksana misalnya menggunakan baju yang berkelas, fine art, atau memperhatikan musik klasik,

sedangkan kata berkebudayaan dipakai untuk mencerminkan orang yang mengetahui, dan memungut bagian, dari aktivitas-aktivitas di atas.

Sebagai contoh, andai seseorang berpendendapat bahwa musik klasik ialah musik yang "berkelas", elit, dan bercita rasa seni, sedangkan musik tradisional dirasakan sebagai musik yang kampungan, dan ketinggalan zaman, maka timbul anggapan bahwa ia ialah orang yang telah "berkebudayaan".

Orang yang memakai kata "kebudayaan" dengan teknik ini tidak percaya terdapat kebudayaan beda yang eksis; mereka percaya bahwa kebudayaan melulu ada satu, dan menjadi tolak ukur norma, dan nilai di semua dunia. Menurut teknik pandang ini, seseorang yang memiliki kelaziman yang bertolak belakang dengan mereka yang "berkebudayaan" dinamakan sebagai orang yang "tidak berkebudayaan";

bukan sebagai orang "dari kebudayaan yang lain." Orang yang "tidak berkebudayaan" disebutkan lebih "alam," dan semua pengamat seringkali menjaga elemen dari kebudayaan tingkat tinggi (high culture) untuk mengurangi pemikiran "manusia alami" (human nature)

Sejak abad ke-18, sejumlah kritik sosial sudah menerima adanya perbedaan antara berkebudayaan, dan tidak berkebudayaan, namun perbandingan tersebut -berkebudayaan, dan tidak berkebudayaan- dapat mengurangi interpretasi perbaikan, dan interpretasi empiris sebagai pertumbuhan yang merusak, dan "tidak alami" yang mengaburkan, dan menyimpangkan sifat dasar manusia.

Dalam urusan ini, musik tradisional (yang dibuat oleh masyarakat ruang belajar pekerja) dirasakan mengekspresikan "jalan hidup yang alami" (natural way of life), dan musik klasik sebagai sebuah kemunduran, dan kemerosotan.

Saat ini kebanyak ilmuwan sosial menampik untuk memperbandingkan antara kebudayaan dengan alam, dan konsep monadik yang pernah berlaku. Mereka memandang bahwa kebudayaan yang sebelumnya dirasakan "tidak elit" dan "kebudayaan elit" ialah sama - setiap masyarakat mempunyai kebudayaan yang tidak bisa diperbandingkan.

Pengamat sosial membedakan sejumlah kebudayaan sebagai kultur populer (popular culture) atau pop kultur, yang berarti barang atau kegiatan yang diproduksi, dan dikonsumsi oleh tidak sedikit orang.

Kebudayaan sebagai "sudut pandang umum"
Selama Era Romantis, semua cendekiawan di Jerman, terutama mereka yang peduli terhadap gerakan nasionalisme - seperti contohnya perjuangan nasionalis untuk membulatkan Jerman, dan perjuangan nasionalis dari etnis minoritas melawan Kekaisaran Austria-Hongaria - mengembangkan sebuah usulan kebudayaan dalam "sudut pandang umum".

Pemikiran ini memandang suatu kebiasaan dengan kebiasaan lainnya mempunyai perbedaan, dan kekhasan masing-masing. Karenanya, kebiasaan tidak bisa diperbandingkan. Meskipun begitu, usulan ini masih mengakui adanya pemisahan antara "berkebudayaan" dengan "tidak berkebudayaan" atau kebudayaan "primitif."

Pada akhir abad ke-19, para berpengalaman antropologi telah menggunakan kata kebudayaan dengan pengertian yang lebih luas. Bertolak dari teori evolusi, mereka menduga bahwa setiap insan tumbuh, dan berevolusi bersama, dan dari perubahan itulah terbuat kebudayaan.

Pada tahun 50-an, subkebudayaan - kumpulan dengan perilaku yang sedikit bertolak belakang dari kebudayaan induknya - mulai dijadikan subjek riset oleh para berpengalaman sosiologi. Pada abad ini pula, terjadi popularisasi gagasan kebudayaan perusahaan - perbedaan, dan bakat dalam konteks pekerja organisasi atau lokasi bekerja.

Kebudayaan sebagai mekanisme stabilisasi
Teori-teori yang ada ketika ini memandang bahwa (suatu) kebudayaan ialah sebuah produk dari stabilisasi yang melekat dalam tekanan perubahan menuju kebersamaan, dan kesadaran bareng dalam sebuah masyarakat, atau biasa dinamakan dengan tribalisme.

Kebudayaan salah satu masyarakat
Sebuah kebudayaan besar seringkali mempunyai sub-kebudayaan (atau biasa dinamakan sub-kultur), yaitu suatu kebudayaan yang mempunyai sedikit perbedaan dalam urusan perilaku, dan keyakinan dari kebudayaan induknya. Munculnya sub-kultur diakibatkan oleh sejumlah hal, di antaranya sebab perbedaan umur, ras, etnisitas, kelas, aesthetik, agama, pekerjaan, pandangan politik dan gender,

Ada sejumlah cara yang dilaksanakan masyarakat saat berhadapan dengan imigran, dan kebudayaan yang bertolak belakang dengan kebudayaan asli. Cara yang dipilih masyarakat tergantung pada seberapa besar perbedaan kebudayaan induk dengan kebudayaan minoritas, seberapa tidak sedikit imigran yang datang, watak dari warga asli, keefektifan, dan keintensifan komunikasi antar budaya, dan tipe pemerintahan yang berkuasa.


  • Monokulturalisme: Pemerintah mengusahakan terjadinya asimilasi kebudayaan sampai-sampai masyarakat yang bertolak belakang kebudayaan menjadi satu, dan saling bekerja sama.
  • Leitkultur (kebudayaan inti): Sebuah model yang dikembangkan oleh Bassam Tibi di Jerman. Dalam Leitkultur, kumpulan minoritas bisa menjaga, dan mengembangkan kebudayaannya sendiri, tanpa berlawanan dengan kebudayaan induk yang terdapat dalam masyarakat asli.
  • Melting Pot: Kebudayaan imigran/asing berbaur, dan bergabung dengan kebudayaan pribumi tanpa campur tangan pemerintah.
  • Multikulturalisme: Sebuah kepandaian yang mewajibkan imigran, dan kumpulan minoritas untuk mengawal kebudayaan mereka masing-masing, dan berinteraksi secara damai dengan kebudayaan induk.


Kebudayaan menurut keterangan dari wilayah
!Artikel utama guna bagian ini merupakan: Kebudayaan menurut keterangan dari wilayah
Seiring dengan peradaban teknologi, dan informasi, hubungan, dan saling kebersangkutanan kebudayaan-kebudayaan di dunia ketika ini paling tinggi. Selain peradaban teknologi, dan informasi, urusan itu juga diprovokasi oleh hal ekonomi, migrasi, dan agama.

1. Afrika
Beberapa kebudayaan di benua Afrika terbentuk melewati penjajahan Eropa, laksana kebudayaan Sub-Sahara. Sementara itu, distrik Afrika Utara lebih tidak sedikit terpengaruh oleh kebudayaan Arab, dan Islam.

2. Amerika
Kebudayaan di benua Amerika diprovokasi oleh suku-suku Asli benua Amerika; orang-orang dari Afrika (terutama di Amerika Serikat), dan semua imigran Eropa khususnya Spanyol, Inggris, Perancis, Portugis, Jerman, dan Belanda.

3. Asia
Asia memiliki sekian banyak  kebudayaan yang bertolak belakang satu sama lain, meskipun begitu, sejumlah dari kebudayaan itu mempunyai pengaruh yang menonjol terhadap kebudayaan lain, seperti contohnya pengaruh kebudayaan Tiongkok untuk kebudayaan Jepang, Korea, dan Vietnam.

Dalam bidang agama, agama Budha dan Taoisme tidak sedikit memengaruhi kebudayaan di Asia Timur. Di samping kedua Agama tersebut, norma dan nilai Agama Islam pun turut memengaruhi kebudayaan khususnya di distrik Asia Selatan dan tenggara.

4. Australia
Kebanyakan kebiasaan di Australia masa sekarang berakar dari kebudayaan Eropa dan Amerika. Kebudayaan Eropa, dan Amerika tersebut lantas dikembangkan, dan dicocokkan dengan lingkungan benua Australia, serta diintegrasikan dengan kebudayaan warga asli benua Australia, Aborigin.

5. Eropa
Kebudayaan Eropa tidak sedikit terpengaruh oleh kebudayaan negara-negara yang pernah dijajahnya. Kebudayaan ini dikenal pun dengan sebutan "kebudayaan barat". Kebudayaan ini sudah diserap oleh tidak sedikit kebudayaan, urusan ini terbukti dengan banyaknya pemakai bahasa Inggris, dan bahasa Eropa lainnya di semua dunia.

Selain diprovokasi oleh kebudayaan negara yang pernah dijajah, kebudayaan ini juga diprovokasi oleh kebudayaan Yunani kuno, Romawi kuno, dan agama Kristen, meskipun keyakinan akan agama tidak sedikit mengalami kemunduran sejumlah tahun ini.

6. Timur Tengah, dan Afrika Utara
Kebudayaan didaerah Timur Tengah dan Afrika Utara ketika ini banyak sekali sangat diprovokasi oleh nilai, dan norma agama Islam, meskipun tidak melulu agama Islam yang berkembang di wilayah ini.

Contoh Budaya
1. Kesenian Daerah
Kesenian wilayah di Indonesia paling beraneka aneka seperti tari daerah, lagu daerah, perangkat musik, dan masih tidak sedikit lagi yang lainnya.

Masing-masing kesenian itu mempunyai tujuan yang bermacam-macam antara beda sebagai format rasa syukur, menyambut tamu kehormatan, upacara pernikahan, hari besar keagamaan, hiburan atau dengan destinasi yang lainnya.

Berikut contoh-contoh kebiasaan kesenian wilayah :
- Contoh Tarian Daerah

  • Tarian dari Aceh : Tari saman, Tari Seudati dan Tari Pukat
  • Tarian dari Sumatra Utara : Manduda, Tortor dan Serampang Dua Belas
  • Tarian dari Jawa Timur : Ngremo dan Reog
  • Tarian dari Jawa Tengah : Serimpi, Gambyong, Bedaya'
  • Tarian dari Jawa Barat : Jaipong, Topeng, Merak
  • Tarian dari Bali : Janger, Pendet, Kecak dan Legong


- Contoh Lagu Daerah

  • Lagu Daerah Aceh : Beungong Jeumpa
  • Lagu Daerah Jambi : Injit-injit semut
  • Lagu Daerah Riau : Soleram, Jawa Barat, Bubuy Bulan
  • Lagu Daerah Jakarta : Kicir-kicir
  • Lagu Daerah Jawa Tengah : Suwe Ora Jamu
  • Lagu Daerah Sulawesi Selatan : Angin Mamiri
  • Lagu Daerah Kalimantan Selatan : Ampar-ampar Pisang
  • Lagu Daerah Papua : Apuse


- Contoh Alat Musik Daerah

  • Alat Musik dari Jawa barat : Angklung
  • Alat Musik dari Nusa Tenggara : Sasando
  • Alat Musik dari Sulawesi : Kolintang
  • Alat Musik dari Jawa Tengah : Gamelan


2. Rumah Adat di Indonesia

  • Rumah Gadang : Minangkabau/Sumatera Barat
  • Rumah Limas : Sumatra Selatan
  • Rumah Joglo : Jawa tengah dan jawa timur
  • Rumah Kesepuhan : Jawa Barat dan Banten
  • Rumah panjang : Kalbar dan Kalsel
  • Rumah Lamin : Kaliman Timur
  • Rumah Tongkonan : Sulawesi Selatan
  • Rumah Honai : Papua


3. Pakaian dan Senjata Adat di Indonesia
Pakaian adat masing-masing wilayah juga berbeda-beda, pakaian adat ini umumnya digunakan pada acara-acara tertentu atau ritual-ritual tertentu. Misal saja digunakan pada ketika pernikahan, upacara adat dan acara-acara yang lainnya. Berikut ialah contoh pakaian adat beserta dengan wilayah asalnya :

  • Baju Inong : Aceh
  • Kain Ulos : Batak/Sumatra Utara
  • Baju Kurung : Minangkabau
  • Kebaya : Jawa
  • Baju Bodo : Sulawesi Selatan


Umumnya pakaian adat digunakan disertai dengan senjatanya, sebagai contohnya ialah sebagai berikut:

  • Keris : Jawa tengah dan DIY
  • Rencong : Aceh
  • Kujang : Jawa Barat
  • Golok : Jakarta
  • Clurit : Jawa unsur timur dan Madura
  • Badik : Sulawesi Selatan


4. Tradisi di Indonesia
Berikut ini ialah beberapa misal tradisi yang dilaksanakan suku-suku di Indonesia

  • Suku jawa : Mitoni, Tedah siti, ruwatan, kenduri, grebegan
  • Suku Sunda : Seren taun, ngeuyeuk seureuh (upacara adat perkawinan di Jawa Barat)
  • Suku Tengger/Jawa Timur : Kasodo (upacara mempersembahkan sesajenn ke kawah Gunung Bromo
  • Suku Bali : Ngaben, Nelubulanin, Ngutang mayit (upacara kematian di Trunyan)
  • Suku Toraja : Rambu solok


Di samping kebudayaan-kebudayaan diatas, suatu wilayah juga mempunyai makanan khas yang telah diakui. Sebagai contoh ialah Peauyeum atau tapai dari Bandung, Gado-gado dari Jakarta, Gudeg dan bakpia dari Yogyakarta, Empek-empek dari Palembang, Rendang dari Padang, Rujak Cingur dari Surabaya dan Wingko babat dari Semarang.

Jika Ada Yang Ingin Request Atau Ditanyakan Seputar Pengertian, Arti, Definisi, Sejarah, Penafsiran, Pemahaman, deskripsi, Maupun Makna, Dan Bisa Dibuat Sebagai Bahan Makalah Atau Laporan..Silahkan Komentar Dibawah Atau Bisa Mengirim Kami Request Lewat Contact Form.

Silahkan Berkomentar Dengan Baik, Jika Terdapat Link Aktif Otomatis Komentar Akan Kami Hapus!
EmoticonEmoticon

close